Archive for March, 2016

Sendiri

Posted in Uncategorized on March 18, 2016 by enybodyhome

Sejak jaman baheula dulu, entah di pelajaran PMP (iya jaman gue nyebutnya PMP) atau pelajaran IPS, selalu disebutkan bahwa manusia itu adalah mahluk sosial. Mahluk yang saling membutuhkan orang lain, mahluk yang untuk hidup membutuhkan orang lain, selalu bergantung pada orang lain, dan saling mengisi satu sama lain.

Tapi semakin dewasa (kalau ga mau disebut tua), gue semakin ga ngerti kenapa kita harus diajarkan untuk takut hidup sendiri? Kenapa sebagai manusia, sejak kita masih piyik kita disuapi doktrin – doktrin yang menyebutkan bahwa harus ada orang lain untuk kita. Bukannya ini membuat kita jdi manusia yang  terlalu mendramatisir kesendirian ya? Bukannya ini malah membuat kita jadi takut banget sendirian ya? Bukannya ini malah membuat orang jadi terlalu meromantisasi kehadiran orang lain ya?

Seolah olah sendiri itu satu momok yang menakutkan banget. Seolah olah menjomblo itu nista banget. Makan sendiri, takut. Jalan sendirian, takut. Nonton bioskop sendirian, takut. Jadi single parent, takut. Ga punya pacar, takut. Ditinggal suami, takut. Ditinggal pacar takut. Dan akhirnya ini semua membuat kita do so many unreasonable things just not to feel alone.

Terpaksa makan ama orang – orang yang menyebalkan, padahal ga cocok ngobrolnya, just because ga ingin sendirian. Morat- marit mempertahankan pernikahan yang udah berantakan, padahal malah bikin psikologis anak ga baik, cuma supaya ga jadi single parent. Bertahan di hubungan yang abusive, cuma supaya tetep punya pacar. Rela jadi cewek simpenan, dalam hubungan yang disembunyiin dari semua orang, cuma karena takut ga ada lagi teman berbagi. Memutuskan untuk nikah sama siapa aja asalkan ga sendirian. And so on, and so on..

Kalau udah begini, siapa yang rugi? Kita juga kan ya? Bukannya sebaiknya dari kecil kita diajarkan bahwa sendiri itu bukan hal yang menakutkan ya? Kenapa kita ga diajarkan bahwa menjadi jomblo tanpa orang lain itu bukan sesuatu yang menyeramkan. Bahwa after all, in the end, nothing lasts forever, dan semua yang ada bersama kita saat ini, entah sekarang atau nanti, entah itu tulus atau gak, entah itu terpaksa atau pura – pura, pada akhirnya toh akan ninggalin juga. Pada akhirnya toh setiap pertemuan pasti ada pisahnya juga. 

Dan bahwa mau bagaimanapun kita mencintai orang, bagaimanapun kita saling mencintai, pada akhirnya toh kita akan ditinggal juga. Sendirian. Dan orang itu akan seenaknya aja pergi dengan  mengambil bagian besar dari hati, serta ninggalin lubang besar gelap menganga di dada… Kalo udah begini, KESSSSSELLLLL kaaaann???

*nah ini kenapa coba dari pelajaran pmp ujung2nya malah baper begini? Biarin aja sih ah lagi macet dan pnas di metromini ini, iya aja deh yak.

Advertisements