Archive for December, 2015

2015..

Posted in Uncategorized on December 31, 2015 by enybodyhome

So this is the time of the year. Hari terakhir tahun 2015. Wohhh!!! Feuhhh!!! Ga nyangka juga gue survive sampai akhir tahun, apalagi kalo inget gimana awal tahun ini cobaannya lumayan bikin gue drop sampai level yng lumayan rendah.

Well anyway, sesuai tradisi yang udah gue lakuin berapa taun belakangan ini, gue ga nulisin resolusi. Tapi gue akan sebutin berapa hal yang patut gue syukurin selama tahun 2015 ini. Again, ga bermaksud bragging, tapi lebih ke “count the blessings” supaya gue ga sok jadi objek penderita, atau sok menjadi orang paling malang sedunia.

1. Selalu jdi yang paling pertama, Nayla dan Lolop sehat. Makin pinter, Nayla masuk esde, dan lolop masuk TK. Senang akhirnya Nayla udah bisa adaptasi dan berhenti nangis kalo dianter sekolah. (Inget banget betapa dilema nya tiap hari karena nayla nangis setiap kali ditinggal di skolahnya). Lolop, meski masih malu – malu di sekolah, tapi tampaknya sudah mulai berhasil lewatin “masa depresi” nya dia dngan suasana baru di sekolah. Tahun ini alhamdulillah, duo ucrut ga kena penyakit yang berat yang sampe harus dirawat di rumah sakit, alhamdulillah ya Allah, semoga ke depan ga akan lagi.

2. Nyokap dan bokap sehat. Specially bokap, udah bisa jalan seperti sedia kala, dan meski belum bisa ngomong, at least komunikasi sama dia sudah lebih lancar. Semoga keduanya makin sehat, makin ke sini gue ga makin ga bisa bayangin gimana hidup gue tanpa mereka. 

3. Gue sempet ngalamin ups and downs pertemanan. Di mana gue banyak mengunci diri dari banyak teman, dan cuma sharing sama beberapa teman terdekat gue. Alhamdulillah gue sudah mulai me “normal”, berusaha lagi membuka diri ke teman – teman. Bersyukur juga karena mereka sabar banget ngadepin gue. Lebih bersyukur lagi karena teman teman terbaik gue juga ga meninggalin gue. I love you guys..

Oh gue juga harus bersyukur karena hubungan gue ama ardy sudah membaik ke level layaknya teman baik. Gak gontok2an lagi kaya dulu. Mudah2an begini terus. Karena gue sadar sepenuhnya, pisah sama dia ga berarti gue harus jadi musuhnya. The kids ga butuh orang tua yang jadi musuh, they need us.

4. Kerjaan baru!!! Yes, setelah sempet pasrah karena gue pikir ga akan pernah dapet kerjaan baru, akhirny dapet juga. Di perusahaan yang baik hati banget, iya baik hati karena gue bisa beli sepatu sepatu cakep dengan harga terjangkau. So far lingkungannya juga lumayan and the colleagues are fun too. Baru probation sih, semoga lulus dan semoga gue betah ya

5. Kuliah lancar, alhamdulillah. Meski sbulan belakangan ini aga kendor dan down banget. Mudah – mudahan tahun baru ini, gue bisa ngembaliin semangatnya, dan kembali lancar.

6. Berbeda dengan tahun lalu di mana gue bolak balik ke rumah sakit untuk bokap dan anak-anak, tahun ini gue konsen ke diri sendiri. Dan akhirnya ketemu berbagai penyakit (fisik dan mental) yang gue punya. 5 bulan kemarin gue pengobatan, dan bulan ini nyerah. Memutuskan berhenti, dan ngandelin diri sendiri untuk berusaha berubah. Semoga aman – aman saja, and nothin bad happens. 

7. I survive the madness. The effin madness yang sampai sekarang kalo gue inget bikin gue bergidik karena jijik. Jijik terhadap diri sendiri dan segala kebodohan yang gue lakukan kala itu. Jijik karena gue banyak jahatin orang saat itu. Dan gue berterima kasih banget karena Tuhan ga tidur. Dia “nyentil” gue sebelum semua telat, and i learnt my lesson well. Totally well. The madness had also made me realize, siapa orang orang yang benar benar sayang sama gue. Thankyou God.

8. 2015 gue ngalamin banyk kejadian yang bikin gue shock, trauma, dan sakit hati luar biasa. Dan hampir semuanya melibatkan gue dicaci maki, dihina – hina , difitnah, dikata2i, dibully, dan dibentak – bentak oleh orang – orang, baik yang gue kira baik, maupun orang yang bahkan ga pernah gue kenal. Gue berterima kasih banget, karena semua malah bikin gue makin kuat, makin sadar bahwa kita ga boleh percaya sama sembarang orang, dan bahwa beberapa orang, mungkin sama sakit jiwanya dengan gue. In a way gue jdi brsyukur,at least iam not alone.. :p

9. Hidup ga jadi semakin mudah, gue juga ga menjadi orang yang lebih baik, tapi at least gue masih mencoba dan berusaha dan ga menyerah. (Meski sering kali ada beberapa episode di mana gue rasanya luar biasa letih, lelah dan ga sanggup nerus). Tapi ya, gue ga menyerah. Gue masih di sini dan insya allah akan terus berusaha. Gak, bukan muluk muluk ingin menjadi lebih baik (it is just so yesterday), tapi lebih ke bertahan dan berusaha demi anak anak gue. Demi orang yang sayang sama gue. Dan sebaliknya. Dan saat ini gue bersyukur gue ada dalam tahap yang mengerti akan ini (meski ga tau juga nantinya gimana, coz you know lah…gue…). Tapi dengan mengerti gue ga boleh menyerah aja, udah satu hal yang perlu disyukuri menurut gue.
Well, begitulah kira kira my gratitude list of 2015. Sebenernya banyak banget, dan bahkan salah satu yang paling pentingpun belum gue sebut di sini. Tapi gapapa, gue simpen dalam hati aja, karena God knows dan hati gue juga tahu apa itu.

Again, terima kasih Tuhan..

And no, seperti biasa gue ga akan bilang 2016 please be nice to me, karena segila apapun 2016 nanti, insya allah gue siap lah.

(Ya iyalah, macam kalo ga siap bisa dipause aja itu 2016)

Anyway, happy new year guys… God bless you all..