Archive for June, 2014

Ikutan Jadi Pengemis Aja SONOH!!!

Posted in crazy theory with tags , , on June 26, 2014 by enybodyhome

So pagi ini di kantor, gue ngebaca berita ini

http://regional.kompas.com/read/2014/06/26/0843210/Diduga.Kelaparan.Seorang.Kakek.Ditemukan.Tewas.Bersujud.

Perut gue kaya ditonjok, gue berasa digampar bolak balik. Setiap hari gue cuma sibuk mikirin makan siang di mana, baju baju lucu, film – film bagus, ngeluhin hape merk cina yang sering kali eror, dan all the other hedonic stuff

While di belahan lain pulau, seorang kakek starves himself to death. Starves himself. To death

I can  not hold my tears reading the article

And hell this is exactly why gue benci banget posting posting yang protes dan melarang orang kasih uang ke pengemis. Gue ga pernah me-like atau setuju dengan posting posting seperti itu. Hell gue juga ga pernah dukung gerakan itu.

Bagi gue, elo mau kasih apapun itu ke orang, asalkan niatnya menolong, ya udah menolong aja. Ga usah mikirin dia bohong kek, punya penghasilan 6 juta kek, rumahnya di kampung gede, kek  the hell itu kan namanya ga ikhlas nolong kalo  lo masih perhitungan kaya gitu!!!

Toh kita juga ga bisa bedain kan mana yang beneran kelaparan mana yang gak. MAna kita tahu, selembar uang sepuluh ribuan yang ga mau kita kasih ke orang karena mikir dia pasti punya penghasilan 6 juta, ternyata bener -bener bisa nyelametin hidup itu orang?

Kita ga pernah tahu kan

Beberapa orang sikap gue yang begini ini ga mendidik, lemah, or whatever. FUCK I dont care what they say.

Beside, kalo semua orang masih iri ama profesi pengemis yang katanya dapat uang banyak itu sampe – sampe ga mau kasih sedikit jatah jajan mereka, ya udah ikutan jadi pengemis aja deh sono!!!

 

 

 

The talk of bread

Posted in crazy theory on June 17, 2014 by enybodyhome

Jadi saat ini, pas lagi di kamar sambil ngelonin anak anak mau tidur, tumben-tumbenan kedengeran suara tet tot tet tot tukang roti. Mungkin tukang roti gerobak, tebakan gue. Sambil bunyiin klaksonnya si abang juga teriak “Roti-roti!”
Jadi keingetan jaman dulu. Dulu tukang roti gerobak atau pikul biasanya lewat pas subuh atau sore. Ga seperti sekarang, jaman dulu itu peminatnya masih banyak.
Ibu-ibu biasanya banyak yang nunggu untuk beli roti tawar. Anak-anaknya juga banyak yang suka dengan roti segala rasanya mulai dari cokelat, keju, mocha sampai kelapa. Dan ga lupa roti gambang yang lezatnya ga ketulungan itu.
Nyokap sendiri, karena kita bukan keluarga mampu,  biasanya beli roti sebulan sekali kalau pas habis  bulan. Atau syukur-syukur dua kali kalau pas nyokap dapet rejeki.
Anyway, jaman dulu itu masih jaman keemasannya tukang roti keliling. Selain dibeli oleh ibu-ibu sekeliling komplek atau kampung,  mereka juga bisa memasok roti-roti jualannya di warung-warung. Yep warung dan toko kelontong pada masa itu, juga masih dalam jaman keemasannya.

Tapi kemudian jaman semakin canggih.Muncullah roti Saralee yang banyak ditemui di mini market yang juga menjamur.Dan lalu  toko – toko roti di mall macam bread talk, bread life, clairmont, dan lain-lain mulai menjamur lengkap dengan rotinya yang punya berbagai macam pilihan rasa yang aneh-aneh dan unik. Dan pelan tapi pasti tukang roti kelilingpun mulai tergilas dan ditinggalkan..
Gue inget dulu di deket sekolah gue ada pabrik roti keliling yang rotinya bisa langsung dibeli di tempat dan enaknya luar biasa
Sekarang mungkin pabrik itu sudah tutup. Dulu banyak banget merk roti gerobak. Sekarang kayaknya yang masih survive tinggal roti lauw.

To think about it, i feel so sad

Sama sedihnya seperti ketika denger tukang roti  barusan yang masih jual rotinya keliling kampung malam-malam  begini..

Mudah-mudahan banyak yang beli rotinya hari ini, amiin 😦

a blast from the past

Posted in My Precious one with tags , , , , , , , , , , , on June 11, 2014 by enybodyhome

So lots of happening lately. Not big stuff, but tampaknya banyak sampai gue lupa ngeblog lagi

Oh, ada satu ding big momentnya. Ultahnya nayla. Yang kelima. Ga nyangka si ucrut yang sampe sekarang masih muat pakai kaos dalamnya waktu bayi ini udah lima tahun sekarang.

Makin pinter, makin kritis, dan makin dewasa. Kenapa dewasa, karena dia sering banget yang jadi pengingat kalo gue salah, dan sekarang dah lebih banyak ngalah sama adiknya yang luar biasa keras kepala. Tahun ini dia juga kelar TK nol kecil, dah bisa baca dan nulis walau masih sepatah patah, and hell, gue udah cukup bangga meski segitu aja prestasinya.

Ultah nayla kemarin, gue sengaja bikin acara spesial buat dia. Kita berempat nginep di mercure ancol, knowing dia suka sekali pantai, dan tapi karena ga punya budget ke bali, so yeah i think, ancol dah cukup lah. Itu pertama kalinya juga tuh anak dua nginep di hotel, hell itu pertama kalinya kita sekeluarga nginep di hotel

Lucu banget liat antusiasnya mereka tidur di tempat tidur hotel, dan luar biasa seneng sama bath tub yang ada di kamar mandi. Maklum, di rumah cuma punya bak cucian aja hehehe

Anyway, satu hari di hotel, was a blast. Mereka seneng banget naik perahu abang2 muter sebentar di ancol, terus jalan2 di pantai, tapi of course yang paling mereka suka adalah bagian renang di hotel. Sampe susah banget kayaknya nyuruh mereka berhenti. Anyway overall it was a happy moment, meski akhirnya bangkrut, but worth it

 

And anyway again, I love you Nayla Alaina Noor :*

My personal life. Apa ya,belakangan muak luar biasa sama postingan soal politik di social media. Muak dan enegnya sampe ke tenggorokan, dan sampe beberapa kali gue tulis juga soal kemuakannya di akun2 gue. But then i realize, emang lagi masanya ajah kali, so diemin aja dah sampe semua usai. Not that gue ga perduli sama negara gue sendiri ya sampe gue muak sama politik ina itu ini, its just, kecintaan sama negara itu gak harus dibuktikan dengan cuap2 koar-koar merasa bener sendiri dan merasa paling pintar sendiri soal politik kan? Tunjukkin aja di dunia nyata, dari hal kecil apa yang bisa lo lakuin buat negara dan sesama di lingkunganlo. Thats enough sih gue pikir

Oh, masih soal social media, belakangan gue makin yakin apa yang ditunjukin orang orang di social media doesnt necessarily means thats what they really are. hell, di dunia nyata juga gitu sih. Orang-orang yang kelihatannya baik baik aja ama kita, gak taunya malah ngomongin atau nikam dari belakang. Gue akuin gue juga sering gitu sih, being fake, meski belakangan ini gue selalu melatih diri sendiri untuk mengatakan apa yang ada di pikiran gue directly. Konsekwensinya, kehilangan beberapa teman, dan dibenci sebagian besar orang. Tapi masa bodohlah, i prefer being comfortable wearing my own skin, then to be loved by wearing plastic or fake skins

Dan masih berhubungan dengan social media juga, ngikutin salah satu temen, gue lagi hobby-hobbynya posting foto dengan hashtag #100happydays. SImple dan mungkin orang pikir narsis (lah sosial media emang tempatnya orang narsis kan), tapi bagi gue ini cara yang bagus banget buat ngajarin gue untuk bersukur. Untuk cari every little things in your daily life that makes you happy, whatever it is. Contohnya hari ini, setelah seminggu hape iphone gue mati akibat nyemplung di toilet, gue berhasil akses ke foto2nya buat dipindahin ke komputer. Those pictures are priceless, karena isinya memory yang ga akan bisa diganti kan. That was my #day8 posting for the #100happydays.

Dari sisi kerjaan, nothing new. Masih berusaha cari kerjaan baru, tapi ya karena belum dapet-dapet, sabar -sabarin diri aja deh. Sama halnya seperti segala hal di dunia, semua dah ada waktu dan dah ada yang ngatur kan? Sabar aja deh kali ya..

Terus apa kabar dengan gym membership gue? Hehehe ini bulan terakhir membershipnya, dan berat badan gue ga berkurang seacanpun. Yaiyalah, latihan juga males-malesan dan angin-anginan, bahkan akibat penyakit lama nongol kembali, bulan ini gue praktis sama sekali ga ngegym. Jadi wasalam dan terima ajalah nasib memasuki lingkaran plus size models *uhuy

 

Well, itu aja sih update terakhir dari gue. DIpikir pikir segitu gitu aja ya gue jadi orang, ga ada kemajuan, dan mungkin malah kemunduran. SOmething is terribly wrong with me 😛