Archive for April, 2013

how strong are you?

Posted in Uncategorized on April 24, 2013 by enybodyhome

Ada kalimat yang gue sering lihat di twitter, yang banyak diretweet sama orang-orang yang gue follow. Kalo ga salah bunyinya gini “You dont know how strong you are until being strong is the only option”

Dan minggu kemarin gue baru aja membuktikan bahwasanya kalimat itu nyata adanya.

Seperti yang kita tahu, belakangan kondisi cuaca di Jakarta persis kaya perempuan PMS, ntar panas, ntar ujan. Dan otomatis ngaruh juga sama kondisi jalanan Jakarta, yang alhamdulillah terkenal sama macetnya yang unpredictable, and also unbearable. Dan Ciledug, oh mama lalu lintas ciledug normal aja udah cuma the choosen ones yang kuat lewatin, apa lagi dalam kondisi yang ga nentu macam abg galau gitu..

Rabu minggu kemarin, ujan badai di Jakarta. Gue yang rencananya pulang cepet, akibat jatoh kepleset pas ujan badai gitupun akhirnya harus nunggu sampai malem nunggu ujannya berhenti. Dan sayangnya ujan ga berhenti-berhenti which finally bikin gue memutuskan nekat pulang tanpa nunggu ujan berhenti. Well, maklumin aja, gue bosan digantung ama hal-hal yang ga pasti, i had enough that kind of dramas in my life. (Lah, ini sebenernya larinya ke mana ya)

Anyway, planningnya gue cuma mau naik ojek aja ke stasiun terus lanjut kereta. Obrol punya obrol, ternyata si ojek emang pengen pulang ke rumahnya yang daerah ciledug. Yah, dari pada kudu naik turun kereta angkot dan ojeg lagi juga akhirnya, gue putuskan untuk ikut tuh abang ojek baik hati sampe ciledug. Ujan gede, ga pake helm, ga pake ojek, dan badan memar-memar pasca jatoh, lumayan juga perjalanan menuju pulang. Sampe rumah pun ternyata gas abis, pupuslah harapan mandi air anget. And even besok subuhnya pun kudu mandi air dingin lagi :(.

Anyway, satu hari lewat.

Besoknya, ujan badai lagi dong. Makin semrawutlah lalu lintas. Ciledug terutama.

Sampe kebayoran, gue masih bisa dapet metromini. Tapi setelah itu metromini mandek di flyover kebayoran ga jalan-jalan selama setengah jam, dan nafas mulai sesek. Gue putuskan untuk turun dan jalan. Ah, paling cuma sampe cipulir, pikir gue.

Sampe cipulir, jalanan makin semrawut. Gue yang jalan kaki aja kena macet, alias ga bisa jalan,bayangin kalau harus nunggu di dalam metro tadi. Akhirnya gue terusin jalan. Sampai ke BNI, malah ketemu banjir, selutut. Gue putusin untuk nereobos. Lalu jalan lagi. Lagi. Lagi. Banjir lagi, jalan lagi. Ga sadar,gue udah jalan kaki sampai daerah Puri Beta, deket mencong. Kaki udah lemes ga karuan, perut laper, dan badan masih sakit akibat jatoh dan keujanan kemarin, gue hampir meluk tukang ojek pertama yang nawarin ojeknya ke gue.

Dengan bahagia gue udah bayangin perjalanan nyaman 10 menit dari mencong ke rumah. Ternyata cuma bisa sampai depan pertigaan, yang jaraknya masih setengah jam jalan dari rumah. Karena apa? Karena banjir seselangkangan dengan arus deras.

Nerobos banjir lagi, jalan kaki lagi. Total keluar jam 6 dari kantor, sampe rumah jam 12 malam. Jalan kaki dari fly over kebayoran sampai rumah.

Sumpah gue ga tahu gue bisa sekuat itu. Dan alhamdulillah sampai sekarang, meski fisik didera parah kaya gitu, gue ga sampe sakit dan tepar.

I guess they are right. We never know how strong we are, until being strong is the only option.

And now I guess I know I am strong, so these pieces of cake called broken heart, sickness and stress at work, I should be able to handle it easily right?

Advertisements

Bukannya harusnya Tuhan itu adil?

Posted in Uncategorized on April 5, 2013 by enybodyhome

Tadi sore, gue pulang lewat jembatan atmajaya seperti biasa. Sebenernya gue ga suka lewat sini. Karena itu artinya gue harus lewatin pengemis ibu-ibu yang langganan mangkal di jembatan. Not that i hate her, tapi dia bawa dua anak perempuan kecil, yang satu seumuran nayla, dan satu lagi lebih kecil dari lolop. Dan rasanya luar biasa perih kalo ngeliat mereka.

Biasanya si gue suka kasih makanan apa aja buatanak yang seumuran nayla itu. Tapi ga pernah gue kasih uang, karena konon itu malah ga mendidik mereka. Dan kadang gue juga suka emosi kalo pas gue lewat si ibu lagi marahin salah satu anaknya. Kalo gitu biasanya gue negor si ibu.

Anyway, tadi sore itu pas gue naik jembatan, gue shock. Si anak yang segede nayla ga pake celana dan bawa2 plastik yang sepertinya berisi pup. Itu anak, meski dekil, tapi putih dan cantik. Gue lngsung panik kebayang, kejahatan macam apa yang bakal ini anak alamin kalo ada bajingan pedofil yang ngeliat dia ga pake celan gitu.

Emosi, gue tegor itu ibu. “Bu, itu anaknya dipakein celana dong!” Si ibu cuek, ” yah orang dia abis berak”.
Gue msih dengan marah, “Ya kalo gitu cebokin dong” . Kemudian si ibu bilang, “Ya orang saya ga bisa melihat”.

Waktu itu gue kaya mau nangis dan marah banget, tapi ga tahu harus marah ke siapa. Akhirnya, gue cebokin itu anak pake air aqua yang gue bawa. Untungnya aquanya lumayan banyak airnya. Setelah itu gue tanya, mana celananya, si ibu cuma rogoh2 aja tasnya tanpa nemu itu celana. Akhirnya gue buka isi tasnya dan cari seniri celana buat tuh anak. Gue pakein sambil marah ke ibu,”Bu, lain kali anak2nya ga usah dibawa dong”. Si ibu bilang, “Ya kalo ga dibawa, siapa dong yang nuntun saya, saya kan ga bisa lihat!”. Seketika gue bingung. Beneran ga tahu ngomong apa. Akhirnya, setelah selesai makein tuh anak celana, gue kasi sedikit uang ke mereka.

Gue dah ga peduli itu mendidik mereka atau gak. Gue juga ga tahu apakah mereka pemalas apa ga. Yang gue tahu, anak-anak itu dah berkorban. Tapi untuk apa, gue ga tahu. Uang itu untuk pengorbanan mereka, at least ada sesuatu yang mereka dapat meski gue ga tahu siapa yang akan gunain nanti

Saat itu rasanya pengen gue ajak si anggun (anak itu) dan adiknya pulang. Entah kekejaman macam apa yang bakal mereka hadapin nanti saat mereka tumbuh

Rasanya gue marah sangat kepada Tuhan. Anak-anak itu sudah berbuat apa sampai-sampai harus berjuang dan menderita seperti itu? Bukannya Katanya Tuhan itu maha adil?

Maaf sudah meragukan kuasa-Nya, tapi apa dosa Anggun, adiknya, dan semua anak kecil lain seperti mereka sampe harus ngejalanin hidup kaya gitu???

Forgive me, God.. But im begging you, please being fair to them..